Badan Antariksa Eropa Luncurkan Projek Jupiter Icy Moon Explorer(Juice)

oleh -63 Dilihat
oleh

Medan, Rizk News – Misi Eropa menuju satelit-satelit es Jupiter telah ditembakkan dari Bumi. Satelit Juice dikirim ke angkasa dengan roket Ariane-5 dari landasan antariksa Kourou di Guiana Prancis. Ada kegembiraan, kelegaan, dan pelukan banyak ketika para ilmuwan, pejabat, dan VIP yang menyaksikan diberitahu bahwa penerbangan ke orbit telah berhasil.

Ini adalah kesempatan kedua bagi proyek Badan Antariksa Eropa (Esa) setelah upaya peluncuran Kamis lalu harus dibatalkan karena cuaca buruk. Juice memberikan kabar singkat setelah keluar dari atas Ariane. Pencapaian penting adalah konfirmasi bahwa sistem panel surya satelit yang sangat besar juga telah dideploy dengan benar – seluruh 90 m²-nya.

“Kami memiliki misi; kami terbang ke Jupiter; kami datang dengan banyak pertanyaan. Juice akan datang, Jupiter! Siapkan dirimu,” ujar Andrea Accomazzo, direktur operasi di pusat kendali misi Esa di Darmstadt, Jerman.

Direktur jenderal agensi tersebut, Dr Josef Aschbacher, juga menyatakan kebanggaannya bahwa misi senilai €1,6 miliar (£1,4 miliar; $1,7 miliar) telah berhasil terkirim dengan aman. “Tapi saya harus mengingatkan semua orang, masih ada jalan yang panjang untuk ditempuh,” ujarnya. “Kita harus menguji semua instrumen untuk memastikan bahwa mereka berfungsi seperti yang diharapkan, dan kemudian, tentu saja, sampai ke Jupiter. Tapi kita telah mengambil langkah yang sangat besar menuju tujuan kami.”

Jupiter Icy Moons Explorer (Juice) dikirim ke planet terbesar di Tata Surya untuk mempelajari satelit-satelit utamanya – Callisto, Ganymede, dan Europa. Diketahui bahwa dunia ini mempertahankan cadangan air cair yang sangat besar. Para ilmuwan tertarik untuk mengetahui apakah satelit-satelit itu juga dapat menampung kehidupan.

Mungkin terdengar seperti khayalan. Jupiter berada di bagian terluar Tata Surya yang dingin, jauh dari Matahari dan hanya menerima satu perdua puluh lima cahaya yang jatuh di Bumi. Namun, pemampatan gravitasi dari raksasa gas memberikan pengaruh pada satelitnya sehingga mereka berpotensi memiliki energi dan kehangatan untuk mendorong ekosistem sederhana – seperti yang ada di sekitar cerobong vulkanik di dasar laut Bumi.

“Dalam kasus Europa, diyakini ada lautan dalam yang sangat dalam, mungkin mencapai 100 km, di bawah kerak esnya,” kata ilmuwan misi Prof Emma Bunce dari Universitas Leicester, Inggris. “Kedalaman laut ini 10 kali lipat dari laut terdalam di Bumi, dan lautnya berkontak, kami pikir, dengan lantai batuan. Jadi itu memberikan sebuah skenario di mana ada pencampuran dan beberapa kimia yang menarik,” jelasnya.

Ariane tidak memiliki berat yang cukup untuk mengirim Juice langsung ke tujuannya, setidaknya tidak dalam waktu yang bermanfaat. Sebagai gantinya, roket telah mengirimkan wahana antariksa ke jalur di sekitar Tata Surya bagian dalam. Serangkaian penerbangan melintasi Venus dan Bumi kemudian akan mempercepat wahana tersebut keluar menuju tujuannya yang sebenarnya. Ini adalah perjalanan sejauh 6,6 miliar km yang akan berlangsung selama 8,5 tahun. Kedatangan di sistem Yupiter diharapkan pada bulan Juli 2031.

Callisto, Ganymede, dan Europa yang tertutup es ditemukan oleh ahli astronomi Italia, Galileo Galilei pada tahun 1610, menggunakan teleskop yang baru saja ditemukan. Dia bisa melihat mereka sebagai titik-titik kecil yang berputar-putar di sekitar Yupiter. (Dia juga bisa melihat satu lagi benda yang sekarang kita kenal sebagai Io, dunia yang jauh lebih kecil yang ditutupi oleh gunung berapi).

Ketiga satelit berdiameter dari 4.800 km hingga 5.300 km. Untuk memberikan konteks, satelit alami Bumi memiliki diameter sekitar 3.500 km.

Juice akan mempelajari satelit-satelit ini secara jarak jauh, dengan terbang di atas permukaan mereka; Juice tidak akan mendarat. Ganymede – satelit terbesar di Tata Surya – adalah target utama misi ini. Misi ini akan berakhir dengan masuk ke dalam orbit di sekitar Ganymede pada tahun 2034.

Radar akan digunakan untuk melihat ke dalam satelit; lidar, alat pengukur laser, akan digunakan untuk membuat peta 3D dari permukaan mereka; magnetometer akan mengeksplorasi lingkungan listrik dan magnetik yang rumit; dan sensor lainnya akan mengumpulkan data tentang partikel yang berputar di sekitar satelit. Tentu saja, kamera akan mengirimkan gambar tanpa henti.

Semua ini akan terjadi beberapa ratus juta km dari Bumi di mana kondisi cahaya akan sangat minim.

Satelit ini akan membutuhkan semua daya yang bisa didapatkan dari sayap surya yang besar. Meskipun begitu, sayap surya tersebut hanya akan menghasilkan cukup “daya” untuk menjalankan oven microwave domestik sekitar 850 watt.

Misi ini tidak akan mencari “biomarker” tertentu atau mencoba mencari ikan alien. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang potensi hunian sehingga misi berikutnya dapat mengatasi pertanyaan kehidupan dengan lebih langsung.

Para ilmuwan sudah memikirkan bagaimana mereka bisa menempatkan lander pada salah satu satelit beku Yupiter untuk mengebor melalui keraknya ke air di bawahnya.

Di Antartika, para peneliti menggunakan panas untuk mengebor ratusan meter melalui lapisan es untuk menempatkan submersibles di tempat-tempat di mana laut lokal membeku.

Ini adalah pekerjaan yang menantang dan akan menjadi tugas yang lebih besar di bulan Jovian di mana kerak es mungkin memiliki ketebalan puluhan kilometer. Juice tidak akan sendirian dalam pekerjaannya.

Badan antariksa Amerika Serikat, NASA, mengirimkan satelitnya sendiri yang disebut Clipper.

Meskipun ia akan meninggalkan Bumi setelah Juice, tahun depan, ia seharusnya tiba tepat sebelum saudara Eropa-nya. Clipper memiliki keuntungan dari roket peluncur yang lebih kuat.

Clipper akan fokus pada penyelidikannya di Europa, tetapi akan melakukan banyak pekerjaan yang sama.

“Ada komplementaritas yang besar dan tim sangat antusias untuk berkolaborasi,” kata Prof Carole Mundell, direktur sains di Badan Antariksa Eropa.

“Tentu saja, akan ada banyak data. Tapi, pertama-tama, kita harus memastikan bahwa misi kita mencapai Jupiter dan beroperasi dengan aman,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.