Serial Aksi Komedi “Taxi Driver” SBS Berakhir dengan Rating Tertinggi

oleh -84 Dilihat
oleh

Medan, Rizk News – Musim kedua serial aksi komedi “Taxi Driver” dari SBS berakhir pada hari Sabtu dengan rating pemirsa tertinggi sebesar 21 persen, melampaui kesuksesan musim pertama yang mencapai rating 16 persen.

Serial aksi ini didasarkan pada komik web populer “The Deluxe Taxi” dan berputar di sekitar Rainbow Taxi Company, sebuah perusahaan taksi yang menjalankan layanan untuk membalas dendam atas nama kliennya. Bersama dengan orang-orang di perusahaan, sopir taksi dan mantan perwira Pasukan Khusus, Kim Do-ki (Lee Je-hoon), mengambil tindakan dan membantu mencari keadilan bagi para korban kekerasan dan ketidakadilan.

Serial ini sangat populer dengan plot katarsis membalas kejahatan, membahas kejahatan dan masalah sosial berdasarkan kasus kehidupan nyata, serta komedi dengan karakter perusahaan taksi menyamar untuk menyusup ke dalam lingkaran kejahatan untuk membalas dendam.

Lee, yang memerankan tokoh utama dalam kelompok tersebut, yang melakukan balas dendam dan rencana rahasia, mengatakan bahwa karakter ini telah membantunya menjadi aktor yang lebih serba bisa.

“Karena Do-ki pada awalnya adalah orang yang pendiam, saya merasa sub-karakter yang ia menyamar sebagai bisa terlihat ekstrim. Tapi penonton sepertinya menikmatinya daripada melihatnya sebagai canggung atau aneh, untuk itu saya merasa berterima kasih,” kata aktor tersebut dalam wawancara dengan The Korea Times, di sebuah kafe di Distrik Gangnam, Seoul, pada hari Senin. “Bagi saya pribadi, sangat bagus bahwa saya telah dapat memperluas lingkup akting saya.”

Aktor ini mengalami cukup banyak identitas di kedua musim, dari seorang penjudi yang tak bisa ditolak hingga seorang biksu Budha yang karismatik, membawa keluar komedi di antara plot kejahatan yang serius.

“(Memerankan karakter ini,) ini membuat saya terkejut seperti ‘oh saya tidak sadar bahwa saya memiliki sisi ini dalam diri saya.’ Serial ini bermakna karena memberi saya keberanian untuk menunjukkan karakter yang berbeda dan luas,” katanya, menambahkan bahwa ia juga merasa kekurangan dalam dirinya.

“Dengan menciptakan banyak sub-karakter sepanjang dua musim, saya menyadari kelemahan dan batas-batas saya … Saya merasa seperti saya telah menggunakan semua sumber daya saya dengan musim kedua, dan saya mulai berpikir tentang bagaimana saya bisa mengisi kembali.”

Serial ini membawa sorotan pada korban yang menderita karena titik buta dalam sistem hukum dan kejahatan yang terjadi terlalu sering di Korea, seperti eksploitasi seksual.

“Ketika kita melihat apakah tindakan salah yang sering terjadi dalam kehidupan nyata mendapatkan konsekuensi hukum yang tepat, saya merasa banyak yang berpikir ‘tidak’. Jadi saya pikir itulah mengapa begitu banyak orang meresponsnya, meskipun cerita serial ini fiktif dan dibuat-buat,” katanya.

Lee Je-hoon berharap cerita dari seri “Taxi Driver” terus dibicarakan agar kita tetap tertarik pada peristiwa buruk yang terjadi di masyarakat. Dengan membahasnya, kita dapat mengeksplorasi apa yang dapat kita lakukan untuk mencegah hal-hal tersebut terjadi lagi.

Tim produksi mengonfirmasi bahwa seri ini akan kembali untuk musim ketiga, meskipun detailnya masih harus ditentukan. Lee merasa terhormat dengan pembaharuan musim ketiga tersebut. Ia berharap banyak drama Korea yang bisa berjalan dalam beberapa musim sehingga dapat diingat oleh audiens lebih lama daripada hanya menjadi seri satu musim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.